Jalan hantu: riset kami tunjukkan luasnya jalan ilegal yang membabat hutan Indonesia

Jalan hantu: riset kami tunjukkan luasnya jalan ilegal yang membabat hutan Indonesia

Ilmuwan ternama asal Brasil, Eneas Salati, pernah mengatakan, “Yang terbaik yang bisa kamu lakukan untuk hutan hujan Amazon adalah meledakkan jalan-jalan.”

Eneas tidak bercanda. Dia ada benarnya.

Dalam artikel terbaru yang terbit di jurnal Nature, saya bersama kolega menunjukkan bahwa pembangunan jalan ilegal dan seringkali tidak terkendali membahayakan hutan di Indonesia, Malaysia, dan Papua Nugini. Jalan yang kami teliti tersebut tidak muncul di peta yang sah, sehingga kami menyebutnya “jalan hantu” (ghost roads).

Apa yang buruk dari suatu jalan?

Jalan membuka akses. Saat buldoser meratakan banyak bidang hutan untuk jalan, di situlah pembalak liar, penambang, pemburu, dan perampas lahan berdatangan. Begitu memperoleh akses, mereka dapat menghancurkan hutan, membahayakan ekosistem asli setempat, bahkan mengusir hingga membunuhi masyarakat adat.

Penjarahan tersebut merenggut sumber daya alam yang berharga dari negara-negara yang kekurangan uang. Indonesia, misalnya, mengalami kerugian sekitar US$1,5 miliar (Rp24,3 triliun) setiap tahun hanya dari pencurian kayu.

Jalan yang belum dipetakan atau tidak resmi memang ada di seluruh negara. Namun, di negara-negara berkembang, terutama yang kaya keberagaman hayati, situasinya sangat buruk. Pembangunan jalan berlangsung sangat cepat—bahkan yang tercepat dalam sejarah manusia.

rare species of orangutan

Orangutan Tapanuli merupakan spesies kera besar paling langka di dunia. Ia hanya hidup di Sumatera bagian utara, yang terancam oleh pembangunan jalan dan pembangunan bendungan. Maxime Aliaga, Author provided (no reuse)

Memetakan jalan hantu

Dalam penelitian ini, saya dan mahasiswa doktoral saya, Jayden Engert, bekerja sama dengan kolega di Australia dan Indonesia untuk merekrut serta melatih lebih dari 200 sukarelawan.

Mereka menghabiskan waktu 7 ribu jam untuk memetakan jalan secara manual, menggunakan citra satelit resolusi tinggi dari Google Earth. Tim relawan kami memetakan jalan di lebih dari 1,4 juta kilometer persegi di kawasan Asia-Pasifik.

Ketika hasilnya diperoleh, temuan kami luar biasa. Sebagai permulaan, jalan hantu yang belum dipetakan sepertinya ada dimana-mana. Ketika membandingkan temuan kami dengan dua basis data jalan terkemuka, OpenStreetMap dan Proyek Inventarisasi Jalan Global (GRIP), kami menemukan jalan hantu di wilayah ini 3 hingga 6,6 kali lebih panjang dibandingkan gabungan seluruh jalan resmi yang dipetakan.

Sebagian besar wilayah Indonesia memiliki jalan hantu, dengan hutan hujan dataran rendah di Kalimantan dan Sumatera bagian tengah yang paling terdampak. Jalan hantu juga kian menyebar semakin panjang di Papua.

maps of northeast borneo, one using openstreetmap database and the other with many more ghost roads added

Jalan-jalan di timur laut Kalimantan dipetakan menggunakan basis data jalan terkemuka, OpenStreetMap (kiri), dan dengan tambahan jalan hantu yang diidentifikasi dalam penelitian ini (kanan). Author provided, CC BY-NC-ND

Ketika jalan hantu muncul, deforestasi di tingkat lokal melonjak—biasanya tak lama setelah jalan dibangun. Sejauh ini, kami menemukan bahwa tingkat densitas suatu jalan (panjangnya suatu jalan per km2) adalah tolok ukur terpenting untuk memprediksi kehilangan hutan, melampaui 38 variabel lainnya. Tak peduli bagaimanapun seseorang mengukurnya, jalan adalah “pembunuh hutan”.

Angka kehilangan hutan di Indonesia masih sangat tinggi sampai nanti mayoritasnya terbabat habis. Ini serupa dengan dinamika ‘boom-bust’ (melonjak lalu menurun) yang terjadi di permukiman di perbatasan Amazon, Brasil.

Maraknya jalan hantu sangat berbahaya bagi pelestarian alam. Sebab, saat jalan-jalan tersebut berkembang pesat, keberadaannya tetap tersembunyi dan berada di luar kendali pemerintah.

Jalan dan kawasan lindung

Tak ada taman nasional ataupun kawasan lindung di Asia-Pasifik yang benar-benar aman dari jalan ilegal.

Meski begitu, upaya menjaga taman-taman nasional setidaknya cukup berdampak. Di kawasan ini, panjang jalan ilegal hanya sepertiga dari area di sekitarnya yang tak terlindungi.

Berita buruknya: ketika orang-orang membangun jalan di kawasan lindung, tingkat kerusakan hutannya sama dengan jalan di luar kawasan tersebut.

Temuan kami menekankan pentingnya pembatasan jalan dan kerusakan terkait di dalam kawasan lindung. Jika kami mampu menemukan jalan-jalan hantu ini dengan citra satelit, aparat juga semestinya bisa. Jalan ilegal yang sudah ditemukan dapat dibongkar, atau setidaknya dipetakan untuk dikelola seperti jalan legal lainnya.

Menjaga keutuhan kawasan lindung sangatlah mendesak. Lebih dari 3 ribu kawasan lindung telah diperkecil atau terdegradasi secara global untuk jalan baru, pertambangan, dan tekanan penggunaan lahan lokal.

photos of burning Amazon forest, illegal roads in Africa, and poaching of a forest elephant

Jalan ilegal menyebabkan kerusakan di seluruh dunia, mulai dari emisi karbon dari pembakaran hutan Amazon untuk penggembalaan ternak (A), pembangunan jalan dan perusakan hutan di Afrika tengah (B), perburuan hewan langka seperti gajah hutan yang dibunuh pemburu di dekat jalan di Cekungan Kongo (C). M. Andreae (A) and W. Laurance (B,C), CC BY-NC-ND

Jalan tersembunyi dan jejak manusia

Dampak jalan hantu bagi Bumi berbeda-beda dari suatu tempat ke tempat lainnya. Untuk mengukur seberapa besar dampak yang tengah kita alami, para peneliti menggunakan indeks jejak aktivitas manusia (human footprint index). Jejak ini menghimpun data dari aktivitas manusia seperti jalan, infrastruktur, penggunaan lahan, penerangan malam hari dari permukiman berlistrik, dan lain-lain. Kamu dapat menggunakan indeks ini untuk membuat peta gradasi warna (heatmap) yang menunjukkan di mana aktivitas manusia baik yang kurang maupun paling berdampak.

Kami memasukkan temuan jalan hantu ke dalam indeks dan membandingkan dua versi untuk Kalimantan bagian timur, satu tanpa informasi jalan hantu dan satu lagi dengan versi tersebut.

Perbedaannya sangat mencolok.

Ketika jalan hantu dimasukkan dalam peta dampak manusia di Kalimantan bagian timur, wilayah dengan gangguan manusia “sangat tinggi” berlipat ganda. Sementara, wilayah dengan gangguan “rendah” di peta justru berkurang setengahnya.

das

Seperti inilah ‘heatmap’ jejak aktivitas manusia untuk Kalimantan bagian timur-tengah, pertama tanpa jalan hantu (A) dan kedua dengan menyertakan jalan hantu (B). Author provided, CC BY-NC-ND

Kecerdasan buatan

Para peneliti yang menyelidiki wilayah berkembang lain yang kaya keanekaragaman hayati seperti Amazonia dan Cekungan Kongo juga menemukan banyak jalan ilegal yang belum dipetakan.

Jalan hantu sepertinya sedang mewabah. Lebih buruk lagi, jalan-jalan tersebut dapat terus merangsek akibat skema perluasan infrastruktur yang agresif—terutama Belt and Road Initiative, megaproyek infrastruktur global Cina yang berlangsung di lebih dari 150 negara.

Pemetaan jalan hantu memerlukan banyak tenaga kerja. Kamu mungkin mengira AI bisa melakukan hal ini dengan lebih baik. Namun, hal tersebut tak sepenuhnya benar. Mata manusia masih mengungguli AI dalam pengenalan gambar untuk memetakan jalan.

Angsa emas di hutan hujan Asia Tenggara. William Laurance

Dengan kecepatan kerja kami saat ini, pemetaan secara visual semua jalan—baik legal maupun ilegal—di seluruh permukaan Bumi akan memerlukan sekitar 640.000 jam kerja (setara riset selama 73 tahun).

Mengingat tantangan ini, kelompok kami dan peneliti lain kini sedang menguji metode AI. Harapannya, AI dapat memetakan jalan hantu berskala global yang akurat secara hampir real-time. Tidak ada hal lain yang bisa mengimbangi laju pembangunan jalan yang semakin menjamur.

Kita harus segera mampu memetakan jalan-jalan di dunia secara akurat dan lebih sering. Setelah seluruh data tentang jalan terkumpul, kita dapat menerbitkannya. Sehingga, pihak berwenang, organisasi masyarakat sipil, dan peneliti yang terlibat dalam perlindungan hutan dapat melihat apa yang terjadi.

Tanpa informasi penting ini, kita menjadi buta. Mengetahui apa yang terjadi di hutan hujan adalah langkah pertama untuk menghentikan kerusakan.

Share This Article
Follow:
Penikmat Senja, Pecinta Kopi, Penyuka Tembakau, Berikan Aku Waktu Untuk Menikmati Semuanya Bersamaan... Tunggu Aku Senja Nan Jingga..
Leave a comment
Product, education, ccn, cetakcepat, perisaikebenarannasional, mediakota, teroponghukumnusantara, foxiz, astaga, iso, montitgibig, nahdliyyin, performamanajemen, sdnmekarsari3, berandapublik, beritamukomuko, beritasemarak, jejakdaerah, jejakdaerah, nusantarawebhoster, suaramahardika, wordpers, min1sabang, bahanaguesthouse, warnaemas, dndbali, dyouthfest, eobali, henbuk, harmonipermata, kabarbalisatu, panglimahukum, smpn14dps, themaster, uluwatu, juraganitweb, paradigma, pinusbanyuwangi, smpnsatubangorejo, consultant, mtsn2acehbarat, mtsn3acehbarat, penmadkemenagtamiang, mtsn8atim, baharselatan, journals, playone, tekling, tekling, mydata, shophine, gphitech, petmart, makassarpetclinic, makassarpet, nio, kts, klikpiknik, tajimakuperalatanindonesia, nyawer, agenbpc, balindoparadiso, bendahara, booknow, contractor, danginpurikauh, globalresearcher, madhava, madhavaenterprises, siappak, signalevent, smartapps, streamline, kencanabaliproperty, suratkabarnasional, matqbaitussalam, mrh, rianranimart, onecryindonesia, lembangholidayvillas, min9acehtamiang, rne, bayupasupati, tfef, aiccny, konsultanperizinanbekasi, konsultanperizinanbogor, konsultan amdal, ashadirekanbekasi, citraglobalbekasi, konsultanpajaksumbar, konsultanpajakbanjarbaru, hondagajahmadasmg, sdisriati2, acehlonsayang, kampanyecalon, mtsbusidigede, edupage, madeventure, attaqwa12, klikpiknik, sewabuspariwisatabandung, hexasoft, haqqfarm, bimbellavender, pejuangui, bimbelinten, lavenderprograms, urbanartindonesia, alhasan, emyrindo, amptron indo, makapetakan, poros1, medandigitalinnovation, indotelemed, anuless, fastech, linkdiri, bimbelprimagama, primagamaburlian, accuindonesia, alatasperkasaindonesia, axsatravel, bricodelab, gantiaki, hexagon, satoeorganizer, paradox88, aswin marwah, manggisgarden, beritasirkulasi, sultraraya, kendarikini, stylecontract, cahayasultra, miningnews, kilaunews, matadewata, jaringpos, nilaparadise, hexademy, bestnews19, delik, polrespinrang, smkdp2jkt, gamingslot365, azgamingslot, azbet365slot, untung500x, Slot Zeus, mabukbeer, Pahala4d, Pahala4d, gwinbola, pahala4d, nintoto, nintoto, nintoto, Pahala4d, Slot Online, sertifikasi, geraisertifikasi, samskara, oectech, sstravel, swisstex, iptvcm, penaungu, sanctri, tokofiberglass, sabung ayam online sv388, link alternatif situs slot online, sv388, slot resmi, slot online, wala meron, link alternatif situs slot online, link alternatif situs slot online, sv388 wala meron. situs slot deposit seabank, link situs slot resmi, slot resmi, slot terpercaya, Slot Maxwin, sv388, Ws168, Digmaan, Ws168, Slot Online, Slot Resmi, Slot Maxwin, seminarkita, Slot Gacor Hari Ini, Web.